Analog VS Digital

Semalam aku membantal 6 jam 10 menit.

Sekarang udah gak jaman nanya nomer HP, tapi nanya punya Facebook kaga.” — sebuah ungkapan yang sering tak denger semenjak taon lalu. Iya kan, jaman sekarang semuanya digital. Budaya analog sudah ndak laku lagi (katanya).

Essential dari sebuah ‘jerih payah‘ sudah ndak dihiraukan lagi. Contoh nya di dunia fotografi antara digital dan analog. Orang maunya serba cepet, praktis, murah dan bagus (dasar manusia). Greget dari proses mencuci film negatif, campur2 obat, menangkap detik-detik pembakaran kertas foto, pencucian dan pengeringan (B&W banget) kok kayaknya sekarang sudah dibilang kamso ya (Kampungan Ndeso)?

Orang jadi gak mikir lagi waktu motret, soalnya sudah nggak perlu pusing lagi mikir ongkos yang dulu harus mbayar per lembar hanya untuk melihat hasil jepretanya berhasil atau hancur. Apalagi mata merem, jerawat segede duren, gigi tongos, bahkan timbunan lemak pun bisa disihir dan dipoles pake Photoshop.

MANJA! Hahaha, dampaknya sekarang ahli Tusir Foto yang dulu tergolong autentik karena gak semua orang bisa melukis diatas kertas foto sudah tidak dihargai lagi. Poles bibir orang pake photoshop kalo terlalu tebel bisa tinggal di Undo…

MANJA! Hehehe, dampaknya untuk jadi Model-model foto sudah tidak perlu sedemikian rupa menjaga diet ketat dan perawatan kulit. Kudis kurap dan panu lenyap dalam sesaat.

MANJA! Huhuhu, dampaknya jadi bingung buat mengkategorikan foto yang valuable itu gimana. Jaman dulu bisa menangkap keindahan langit yang luar biasa, misal ada aurora atau bintang Mars, Venus bersinar cerah, dengan kabut yang sedemikian indahnya, yang mungkin juga hanya terjadi seratus tahun sekali — itu foto tentunya pasti punya nilai jual yang sangat mahal. Jaman sekarang? Pasti kagak percaya, senyum-senyum dan nyeletuk “Halah, fotosyop.. :D

Diatas hanya sebagai contohnya saja, aku pake analogi di dunia fotografi. Banyak kan lainya? Contohnya:

  1. Surat suratan, sudah gak pake snail mail lagi tapi E-mail. Greget menulis pake pulpen / pensil sampe pegel, dan ketidak sabaran untuk menunggu balasan udah hilang. Sekarang pak pos cuman ngirim surat kalo nggak tagihan pajak, bill, spam, promosi dan kupon2 gak jelas.
  2. Belanja, kalo dulu ada diskon, sampe ngantri, rebutan, bahkan bisa jadi arena perang para ibu ibu rumah tangga dan bapak bapak penggemar elektronik. Sekarang tinggal beli online, harga juga seringkali jauh lebih murah dan diantar kerumah.
  3. Komik, sekarang orang-orang canggih bacanya manga-scan di website-website illegal itu. Kalau dulu kita harus bolak balik halaman, sampe jari telunjuk jadi item kelunturan tinta, sekarang main-nya scroll atas bawah dan klik-klik. (Khusus untuk yang satu ini, aku masih lebih suka baca komik asli berbentuk buku).

Lho, aku bukanya ngomel lho dengan kehadiran dunia digital yang membuat segalanya lebih mudah. Cuman kalau memikirkan lagi gimana greget dunia analogi yang kita pernah jalani dulu, kok rasanya kangen sama gregetnya ya :D

Terus gimana dong? Yah… susah juga lah. Perdebatan antara analog vs digital itu sudah dibicarakan berkali kali sama pakar yang lebih memiliki pikiran kritis. Aku si cuma ikut nimbrung aja. Yang pasti, kalau ada waktu — ada baiknya juga kita inget-inget kebelakang, gimana dahulu gak ada yang namanya ringtone, voice mail atau nada panggil, apalagi twitter. Sekarang handphone aja sudah bukan handphone, tapi seperti kantong ajaib-nya Doraemon yang bisa apa aja.

Bersyukurlah kamu sempat hidup di hari ini (walau mungkin ini salah satu hal yang paling susah buat dilaksanakan).

Mau Baca Postingan Terbaru Lewat Email?

5 thoughts on “Analog VS Digital”

    1. HELL YEA YOU ARE RIGHT! Huahahaha. Gak kebayang gimana bantal digital. Maybe someday we’ll found it out.

  1. wakawkawk… nulis e koyok ngene… tapi coba nek misal sehari ato seminggu ga sah ngidupin komputer… mesti rasa e idup ada seng kurang… inet mati sehari ae wes klimpungan po maneh listrik mati sehari wakwakawkkawk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *