Derita Seorang Fotografer #2

Semalam aku mbantal 4 bulan 13 hari… *hoahmm..

“It’s not the camera, but the man behind the camera!” — filosofi yang cukup sering kudengar dulu waktu pertama kali mengikuti kegiatan Ekstra Kurikuler di SMA.

Mirip sih dengan filosofi kebahagiaan, dimana uang tidak bisa membeli segalanya… ya, setidaknya sampai saat itu masih terdengar keren; Sebuah idealisme seorang fotografer… Tetapi dalam realita kok sepertinya kalimat di atas tadi menjadi pedang bermata dua yah?

Biasanya diucapkan, ketika bangga dengan hasil jepretan yang luar biasa menggunakan kamera yang biasa-biasa saja.

Namun selain itu juga….

  • Ketika sirik sampe misuh-misuh ngelihat kamera dan lensa keren yang harganya sangat-sangat nggak masuk di akal…
  • Ketika sirik dan iri, kumpul dengan para professional yang lensanya segede gaban dan sepanjang hidung gajah…
  • Ketika sirik dan takjub melihat kualitas gambar dari piranti mahal dimana detil dari bulu hidung dan upilnya tetap terlihat tajam dan bening saat di zoom 100% dalam ribuan pixel.
  • Ketika sirik dan minder untuk berpose dengan kameranya untuk dijadikan profile picture di Facebook, bersaing dengan para fotografer beken lainnya.
  • Ketika sirik sampe akhirnya menuliskan penderitaannya lewat sebuah media sosial yang disebut sebagai blog.

Memang uang tidak bisa membeli segalanya, dan bukan sepenuhnya menjadi penjamin keberhasilan seorang fotografer… tetapi kalau sudah memiliki bakat, pengetahuan, kemampuan, mata seorang seniman dan kreatifitas, apalagi yang tersisa? Kecanggihan peralatan dan aksesoris tentunya. Harga berbicara.

“Bukan tentang sebuah kamera, melainkan tentang orang yang memegangnya” — mungkin sepenuhnya benar bila diterapkan dalam garis pemula, tetapi begitu memasuki kancah professional dan dunia antusiasme, mau tidak mau, kualitas dari peralatan akan mulai mengambil peranan terpenting untuk melangkah lebih jauh lagi.

Wih BOKEH nya top markotop, Gan!” — sampe bosen dengarnya… Demi bokeh, orang memang rela membuang jutaan rupiah…

Padahal 15 menit pake Photoshop aku bisa bikin hasil jepretan pake Pocket-Camera memiliki Bokeh layaknya lensa seharga 20 juta… :lol:

Oh, tunggu dulu… “It’s not the camera, it’s the man behind the computer, and Photoshop.”

Cih.. :( Pengen lensa baru… ada yang mau nyumbang US$ 1000?

Mau Baca Postingan Terbaru Lewat Email?

23 thoughts on “Derita Seorang Fotografer #2”

  1. Oh jebul intinya cuma pengen beli lensa to :P. Eh tapi kata-kata itu bener juga lho, hasil jepretan kamera HP Arbein Rambey pasti lebih bagus daripada jepretan kamera berlensa belalai gajah aku :D.

    BTW, kalo udah dapet baru aku siap nerima hibah yang lama :lol:

  2. Ketika sirik sampe misuh-misuh ngelihat kamera dan lensa keren yang harganya sangat-sangat nggak masuk di akal ——->aku nda sampe sirik dan misuh2 sih,scara jg nda mudeng buat apaan hahaha..
    cukup mupeng aja :p

  3. asik…akhirnya update juga…lama amat menunggu update blog mu

    lensa 20 juta kalah sama photoshop bajakan yang didonlot secara gratis :P

    sesuai pepatah..foto itu memilik sejuta makna..tapi dengan photoshop memiliki sejuta kebohongan :p

    untung aku ngga terlalu minat sama camera..tp ttp iri liat orang jepret jepret

  4. Sedih juga…saya mengerti deritamu Octopus, Saya juga sering disebut tukang foto jalanan yg cuma bermodalkan Kamera HP, sementara yg baru belajar memakai kamera Gaban disejajarkan sama Pro.

  5. Halah.. dowo e ra karuan, intie mek pengen lensa baru worth $1000.. Are you insane?????
    Kecuali dirimu berprofesi sebagai fotografer gitu sek gapapa…..

    *pause..*

    *thinking..*

    *looking at my self*

    ….

    *ngloyor pergi…….*

  6. waaaaaaaaa..mas bantal akhirnya nulis lagi..kangen nih tulisannya…hehe…
    aku jg pengen banget punya kamera bagus..tapi kok sayang duitnya yah buat beli mahal-mahal?hehe..
    bersyukur aja mas dengan yang ada..
    *ada yg mau nyumbangin kamera SLR bwt aq? :P

  7. kameraku aja ga nyampe 2jetong…masak mau nyumbang kamu 1000 dolar… :P hehehehhehee….
    apapun itu, yang penting objeknya…kamera bagus kalo objek nya kurang menarik yo sama sadja kan? *eh bener ga si?* :)

  8. hoby yang mahal… tapi puas ya keika bis amenghasilkan foto yang bagus^^ gmana kalau blognya dibuat bisnis aja, siapa tahu bisa menghasilkan dan bisa beli lensa seharga 1000 dollar…OMG!, kalau saya sih buat beli sepatu, baju n tas segunung aja ;)
    Salah hangat dari wonderland :)

  9. Waaalaah, pengen lensa baru to? Ngomele kok dowo temen :D Aku gka isa nyumbang segitu banyak, tapi tak sumbang doa waelah agar segera terbeli :D

    BTW, lama gak nongol? Hibernasikah?

  10. eh..nganu..jadi gini..dulu saya jugak hobi njepret2 pakek kamera gitu, terus saya mbeli sebuah tripod yang harganya yaaaaaaaa lumayanlah..ternyata tripod itu agak susah kalok dipanggul2..yang ada sekarang saya pakek monopod 120rebuan..Jadi kalok dipikir2, ketika mau mbeli alat yang harganya mahal pertimbangkanlah kalok entar rasa bosan itu menghinggapi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *