Dikibulin Kota New York

Semalam aku mbantal 4 jam 20 menit.

Bangun jam 5 pagi, siap berangkat ke New York City.

New York, kota yang terkenal dengan arus lalu-lintas yang parahnya kayak Jakarta – menyuguhkan kepada kita atraksi-atraksi para sopir bis dan taksi yang berani mati demi segundul penumpang.

Aku ada urusan pergi ke kota ini, dan setelah berlagak pintar hitung-menghitung untuk membandingkan total ongkos perjalanan antara naik Bis dengan bawa mobil sendiri, akhirnya kuputuskan nyupir berdua dengan adikku — untuk pertama kalinya kesana bermodalkan GPS pinjeman dan segelas uang receh.

Ternyata keputusan yang kuambil salah…

Ternyata memang mending naik bis…

Ternyata orang ndeso kayak saya memang gak usah sok-sok bawa mobil sendiri ke kota metropolis begitu, udah untung gak kena serangan jantung.

Satu hal yang paling wajib adalah macet. Macet-cet-cet. Hampir sepuluh kali lebih parah dari macetnya Boston. Ini juga dikarenakan gara-gara ada dua kejadian mobil nabrak bahu jalan (pasti cewek yang bawa mobil), dan aku sukses membuang 2 jam bengong di tengah kemacetan itu.

Kemudian yang paling parah: nyari parkir. Di setiap komplex perumahan, sepanjang jalan, sepanjang trotoar, sepanjang panjangnya, tulisan No Parking, No Standing bertebaran di mana-mana. Nah, hebatnya, papan-papan peringatan itu punya combo-combo sendiri, dan yang bikin semakin seru lagi…SEMUA MOBIL PADA PARKIR DISONO!

Daripada ngemeng gak jelas, aku perlihatkan foto-fotonya saja deh.

Tanda ini: dilarang parkir jam 11 AM- 12.30PM, dan saat itu adalah jam 11.30AM.

No Parking

Comboooo….

Dibawah ini nih, keren sendiri. Berani klakson, denda $350 — tapi coba tebak berapa banyak Taksi yang masih ribut sendiri sama klaksonnya? SEMUA!

Sekedar mengingat lagi kalau kami orang ndeso. Kalau di kota kami ada yang bunyiin klakson, seluruh mata di jalan raya langsung menatap kami dengan siaga :O

Nah, diteror dengan klakson para taksi-taksi di NYC tentu saja adikku jadi senewen seraya terus mengomel: “HIH! OPO SIH! Pengen tak buakar ae New York iki…” (wakakkakaka–)

Ngga cuman kacau-balau, tetapi tempat kosong walau untuk berhenti sejenak saja nggak ada. Penuuuh semuaa….

Tiba-tiba aku mendapat ide yang sangat pintar, mencari tempat parkir yang berbayar, dan kulihat:

Setengah jam $7 + tax? Hahaha… *misuh-misuh* — Dari total semua tempat parkir yang kulihat, tarifnya antara $5.5 – $9 / setengah jam PLUS pajak. Di Boston gitu $20-$30 buat seharian.

Akhirnya aku melihat satu tempat kosong dipinggir jalan, dan tanpa basa-basi langsung kumasukkan mobilku disitu sejajar dengan mobil-mobil lainnya. Ada tulisannya memang No Parking 11 – 12.30PM tadi, tetapi kalau mau ngelanggar, sekalian deh rame-rame. Dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung! Batinku…

Kalau kamu tinggal di Roma, hiduplah seperti orang Roma! tambahku…

Eh, ini deh akhirnya oleh-oleh yang kubawa dari New York.

Iya… kena tiket. Dan hebatnya, cuman mobilku yang kena! Sepertinya karena plat-nomer ku bukan plat-nomer New York jadi di anak-tirikan deh. Haha… ha…ha…ha…

Tau begini mending masuk ke gedung parkir ya tho? Makan aja nih duitku! Bantalku sekalian nih… makan!!

Mau parkir buat beli makan di Mc.Donald aja gak dapet parkiran (30 menit nyari!), akhirnya buru-buru pulang gara-gara sudah kelaparan. Tragis gak sih? Mau nyobain Mc.Donald nya New York aja gak bisa!

Screw NYC, I’m not going back there again… driving.

Mau Baca Postingan Terbaru Lewat Email?

59 thoughts on “Dikibulin Kota New York”

  1. haha, malang nian nasipmu cah ndeso. plok plok plok…
    tapi macetnya di Nyu Yok yo tetep keren tho, coba nang Jeporo, wuih luweh keren maneh. Hehe

    1. Jeporo mana mungkin macet O_O; — Satu2 nya macet itu kalo ada wedush nang tengah dalan, lol.

    1. Yes, definitely next time. And yeh, ke NYC jangan bawa mobil, all my friends said that to me. But it’ll be a good experience… at least.

    1. Reminds me how I was so lucky to have you driven the car everywhere for us when we’re still in Surabaya lol.

  2. huahahaha banyak banget aturannya ya… signs nya ampe tumpuk2an… :D

    however, gua tetep pengen banget lho ke NY… cuma emang pada bilang kalo di NY mendingan jangan nyetir ya. hehe

    1. Ya, kalau jalan2 (jalan pake kaki) sih enak aja, soalnya bisa menikmati keramaian :) — kapan mo ke Boston? kita kopdar deh hehe.

    1. Sebenarnya kalau masalah traffic, Jakarta tetap jauh lebih parah lho :) — yang parah di NYC itu peraturannya yang gak kalah parahnya buat mengatur semua keparahan ini. Itu yang bikin stress…

    1. $20-$30 itu taripnya Boston, kalo NYC $10 / setengah jam. Tapi ya gitu deh, tau bakal kena tiket memang mending parkir di dalem gedung.. -_-; namanya juga apes.

  3. hwakakakakak…. gak enak banget tuh! udah macet, kehilangan waktu, ribet nyari tempat parkir, dan kelaparan pula! hidup bus! lain kali cari yang gampangnya aja… sayang waktunya itu lhooo….. btw, oleh2nya imut ya; tipis, kuning, kecil dan MAHAL :D

    1. Biarin. Lucu og…. wakakakak :D

      Dewa Bantal kok ‘guling-guling’? Bukannya ‘bantal-bantal’ ???

  4. hahahahha

    hadiahnya itu rek… mending parkir berbayar kan?
    hihihi

    BUT enak aja bilang penyebab nabrak bahu jalan itu cewek! Aku selama nyetir 25 th -an ngga pernah tuh :P Kalo nabrak bumper sih pernah :P
    Tapi bener deh kalau pergi ke kota besar JANGAN bawa mobil kalau tidak biasa. Aku aja ngga pengen nyetir sendiri ke Ginza, atau Harajuku, karena ngga tau sikon sih. Kalau bersama yang ngerti masih mending, aku tinggal jalanin mobil aja kan :D

    Kok aku jadi pengen ke NY ya?
    EM

    1. Iyo… saya menyesal ;_; — btw dateng lah kesini, kopdarrr, kopdar semuaaaaa ayo semuaaa, wahai para blogger.

  5. Hahaha, rasain! :lol:

    Habis kesel juga di atas tadi nulis : ada tabrakan, pasti yang nyupir perempuan. Itu generalisasi namanya.

    Meski kalo ditanya: “emang lo bisa nyupir?” Pasti gw jawab: “Buat apa bayar sopir kalo nggak dipake?” *kalem*

    1. EHAIehaiehai… anda korban tersinggung nomer #5 :lol: — bercandaaa itu diatas mah >)

      Kamu ada sopir ya? :O — enaknya.

    1. Ealah dalahhhh ngajak perang beneran ini bocah Australia, wakakaka. Awas kamu tak kirim bantal rudal.

  6. haha,,, saya ngakak dulu ya mas :D
    ternyata masalah plat nomor dianak tirikan gak cuma di jogja.. di NYC juga iya to :D
    saya sering alami itu mas krn plat nomor medan,, dan hidup di jogja,. asal nglanggar sedikit lampu merah/peraturan langsung aja disempriiit pak polisi… padahal pengendara lain yg nglanggar jg didiemin aja..

    1. Iya, kerasa banget waktu di Indo begitu deh… kalo keluar kota, jangan macem2 :D Dan iya, disini sepertinya juga berlaku…

  7. msh untung kena tiket doang, kalo mobilnya sekalian di “tow”, gimana.
    mang gedung apa tuh yg ada don’t honk nya, perasaan nggak pernah liat ginian waktu di CA dulu.
    jangan2 mobil lain tsb sdh parkir dari sebelum jam 11, makanya nggak dikasi tiket…. kan larangannya cuma 11-12:30pm

    1. Iya, parah… gini deh kota metropolis :lol: — Kamu gimana, suka kota Jakarta?

  8. Ahahahahhaa…saya juga sudah pernah 2x bersama ortu ke New York bawa mobil. Memang ngga banget deh lalulintasnya :lol:

    Untung tidak pernah kena tiket dan selalu dapat parkir

    Tapi di tahun 1998, kami beruntung sekali bisa naik ke WTC Twin Tower (ah, coba kalo tahu bakal hancur, harusnya foto sebanyak mungkin waktu itu :P )

    1. Weh, beruntung ya… kalo aku tau bakal hancur mah, pengennya standby di location, siap2 ngerkam :O (dasar wartawan).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *