Membiasakan Tidur 8 Jam Sehari?

Ini penyakit dari dulu perasaan. Bukan gak bisa tidur, tapi males tidur. Sudah dari kecil aku hidup di keluarga yang suka begadangan. Mulai dari papahku, om dan tante ku, terus temen-temen SMP SMA juga sukanya nongkrong sampe larut malam dikontrakan ku jaman dulu (nostalgia), dan kemudian semasa “kuliah” di Yogyakarta, anak anak kost juga sukanya tidur subuh semua.

(Itu kuliah ditanda kutip dan miring soalnya bukan kuliah beneran, tapi kursus intensip 1 taon hahaha…).

Jadi begitulah, hampir 6 tahun pola tidur-ku acak adut gak karuan.

Masa muda sudah berlalu sekarang, proses penuaan mulai terasa. Kalo kurang tidur, badan kerasa pegel… kalo kebanyakan tidur? Pegel juga PLUS pusing… Jadi inget jaman aku waktu muda dulu (ya elah…) dimana kalau habis begadang 3 hari, bisa di reimburse dengan banting tidur bablas 24 JAM! Kalo sekarang, mana bisa?

So, semenjak memasuki dunia perburuhan, alias bekerja, tuntutan buat disiplin pasti jadi mutlak. Gak peduli kurang tidur, pokoknya harus setor tampang didepan bos jam 6 pagi, titik! — mau gak mau harus memaksakan diri buat tidur teratur dan dijadwal. Ternyata ngga semudah itu… seperti yang aku tulis terakhir di journalnya Stovila, Old Habits Die Hard.

Misal ini mata jam 6 sore sudah sayup sayup pengen merem aja… mulut sudah angop-angop nggak karuan, tapi waktu ngeliat jam “Kok masih soreee…” rasanya gak rela banget tidur. Kemudian kalau menemukan sesuatu yang menarik di Internet, mata jadi mak-byar lagi. Terus ngeliat jam, tau-tau sudah jam 8.30 malem. Waktunya tidur!

Nah disinilah pokok masalah mulai keluar.

Ah ntar lagi ah…” atau…

Eeeh, nanggung, mau ngerjain ini dulu, itu dulu” atau…

ah, satu episode lagi ah…

Dan tiba tiba udah jam 10.30 malem, spontan mbengok dalam hati “ANJROT!” — yang kemudian cepet-cepet tidur.

Lalu, dipagi harinya, jam 5 pagi weker berbunyi. Round two has begin… “5 menit lagi ah…

Kadang ada benarnya juga aku mikir kebijakan pemerintah China (gak tau sekarang masih berlaku atau nggak, atau malah gak pernah berlaku?) untuk memadamkan listrik dan internet di distrik-distrik tertentu. Tapi kadang aku mikir juga, apa kita separah itu sampe gak bisa mendisiplinkan diri sendiri?

Jadi, kadang anak-anak muda yang ngaku ngaku “Wah, gua insomnia nih…” — kebanyakan lagaknya saja ngaku Insomnia biar kedengeran gaul en keren (merasa…), padahal intinya memang males buat tidur. Kalau kita ngeliat lebih dalam tentang penyakit Insomnia, itu bukan cuman sekedar gak bisa tidur, tapi juga melibatkan ada gangguan mental dan macem macem.

Coba yang pada ngaku Insomnia disuruh berbaring dikasur yang super fluffy fluffy, selimut yang puffy puffy, dan BANTAL yang nyaman-nya gila gila an, didalam ruangan ber AC jam 5 sore, tak jamin langsung ngorok mereka.

Ya liat aja, sekarang ini, bukanya tidur tapi malah menulis postingan ini. Yah, postingan perdana, dapat kompensasi lah :)

Mau Baca Postingan Terbaru Lewat Email?

4 thoughts on “Membiasakan Tidur 8 Jam Sehari?”

  1. @mudunpapat
    Jadi kepikiran kenapa “5 menit” terkenal banget pemakainya ya :D

    @inCg
    Ah perasaanmu saja, haha. Kalau belum pernah keluar jam 4.30 subuh naik motor, nyari nasi kucing dan cari warnet yang buka buat pinjem kamar mandinya, jangan ngaku jadi pelopor insomnia Semarang :D

  2. hadohhh.. abis baca tulisan di atas… kerasa ‘mak jreb’
    benar kata anda, selama ini jam tidurku juga masih acak adut, harusnya kamu juga tau soal itu, wong kalo aku begadang (baca : MALAS TIDUR) chattingnya ama km juga… HAHAHAHA
    dan saat ini, setelah memasuki ‘dunia perburuhan’ benar2 terasa… mau tidur jam berapa pun, bahkan ga tidur, bos maunya kita setor muka jam 8 pagi..
    dan aku harus membiasakan diri ‘MAU GAK MAU’ tidur jam 12 malam ‘TET’ bangun jam 7 ‘TET’. hanya saja, akir2 ini aku tidur jam 12 lebih, akirnya jadi jam 1.. karena akir2 ini teman2 banyak chat menyenangkan. dan bangun jam 7 tet jadi setengah 8. hoahhmmmm….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *