“Udah… Iya… Ho’oh… Nggak… Thx, Bye…”

Semalam aku mbantal 3 jam + 2 jam 30 menit.

Aku tiba-tiba teringat percakapan dengan salah seorang temanku sewaktu kami berangkat bersama-sama untuk makan malam.

Dia seorang cewek, dan sepertinya ada seorang cowok yang selama ini berusaha untuk mendekatinya. Pe-de-ka-te lah istilahnya. Sayangnya, temanku ini tidak begitu tertarik untuk mendekatkan dirinya kepada si cowok, dan berakhir dengan percakapan seperti ini di dalam mobil…

Ya dia SMS in gue bilang.. “Udah makan?” … ya gw jawab “Udah.””
“Terus tanya lagi… “Makan apa?” … gue bilang “Soto.””
“Iya kan? Dia tanya, aku jawab. Habis gitu nggak ada suaranya lagi dia… ga penting banget yah?”

Aku ketawa sewaktu mendengar dia bercerita tentang hal itu. Yah Nona, itu juga namanya basa basi. Kalau jawabannya seperti itu sih, tentu saja lawan bicara bakal mati rasa dan bingung sendiri harus berkata apa lagi :)

Dalam percakapan yang kadang diawali dengan basa-basi memang banyak sekali jenis dan variasinya, demikian juga jawaban-jawaban yang bisa diberikan.

Mengobrol itu memang ada seninya. Aku juga dulu sedikit mengalami masalah dalam membawaku untuk menjaga sebuah percakapan agar tetap mengalir dengan nyaman.

Percakapan itu saling sahut menyahut dan merespon satu dengan lainnya, bukan sebuah sesi tanya jawab. Aku yakin kalian pasti tahu maksudku :) — contoh sederhananya saja:

Eh, sudah makan belum?” — daripada sekedar menjawab “Sudah,” mungkin lebih leluasa kalau kita menjawabnya seperti: “Sudah di atas tadi, Roti Keju :)

Hanya dengan sedikit tambahan keterangan, kita seperti bisa memberikan ruang gerak kepada lawan bicara untuk meneruskan percakapan, misalnya “Oh.. Aku lebih suka Roti Pisang lho.” dan seterusnya.

Semalam kamu mbantal jam berapa?” — jangan hanya bilang “12 malam.” — Mungkin bisa deh ditambahin “Jam 12 malam , habis nyoba baju baru kemarin sambil nonton TV terus ketiduran… hahaha.”

A little bit more information won’t hurt anyone right?

Intinya, dengan sedikit ruang gerak untuk meneruskan pertanyaan, atau balik bertanya, adalah unsur utama untuk menikmati sebuah percakapan. Aku kadang sebal sendiri kalau bertemu dengan seseorang, yang ketika aku ajak bercakap dia hanya merespon “Ohh… gitu ya..” — “Iya… hehehe..” — “Hu uh.” — “Betul…

Memang terkadang ada sih orang yang kurang pintar untuk bercakap dan hanya bisa menjawab seperlunya.

Tetapi jawaban-jawaban yang demikian kadang memberikan sebuah kesan bahwa “Aku nggak terlalu tertarik untuk bercakap denganmu sekarang. Make it simple, okay?” — dengan kata lain… garing.

Yah, tinggal sekarang permasalahannya adalah sejauh mana kamu ingin menikmati sebuah percakapan dengan orang lain. Akankah kita belajar dan berusaha menjadi orang yang menyenangkan, atau sekedar acuh tak acuh berkedok “Be yourself? Menjadi orang yang menyenangkan itu memang susah, dan untuk menyenangkan semua orang itu jauh lebih susah.

Kalau dalam kasus temanku sih jelas, dia nggak terlalu berminat untuk melanjutkan percakapan, walau barangkali agak kejam juga kalau terlalu ketus yah? :lol:

Namun yang pasti, segala sesuatu yang terlalu berlebihan itu tidak baik. Ini lho contohnya yang berlebihan itu:

Aku yang sedang kumat… hahaha….

Mau Baca Postingan Terbaru Lewat Email?

45 thoughts on ““Udah… Iya… Ho’oh… Nggak… Thx, Bye…””

  1. no comment. hehe, kangen baca blogmu Mas Bantal. Sampe aku mimpi dikejar-kejar bantal, aku mancal-mancal, tibake beneran bantalku sing nakal. haha, bantal opo kuwi kiro-kiro ya?

    1. Modar, lha kok medeni ngono bantale. Koyok e si kui bantal tipe Mentholomezuz Pithiyocantrus Orparaghus, bikinan dari bangsa Yunani tahun 1934, sebelum kematian Ratu Queerest yang dikutuk oleh bantal tersebut. Yo kui bantal seng ngoyak kowe….

      #ngarangTotal

  2. iya yang wajar2 aja…
    terlalu pendek jawabannya emang gak baik. terkesan banget gak mau ngelanjutin obrolan.
    tapi too much information juga gak baik. jadi males ngejawabnya. hahaha :P

  3. si cecwek diatas sih kayaknya sengaja karena ndak tertarik ngobrol..

    kadang sikap jutek dan jawaban seadanya seperti itu juga perlu lho, khususnya saat menghadapi orang yang ndak bisa berhenti ngobrol dan tidak tahu situasi plus suka mendominasi obrolan, hehe

    1. Eh iya bener… ngadepin orang yang ga bisa berenti ngomong, bahkan kadang jutek pun nggak ngefek! Harus di potong seketika dan ditinggal pergi, itu baru manjur. Bahkan sewaktu kita melangkah pergipun, dia tetap nyerocossssss @_@ (kisah nyata)

  4. Gimana ya? Kalo ternyata yang jawab juga bingung mau jawabnya gimana? Terjadi dalam kasusku, walau emang aku gak begitu paham enaknya basa-basi. Yah… Yang enak buat keduanya aja, yang ramah-ramah aja.

    1. Kamu memang susah untuk dipahami sih , terutama update status-status facebookmu yang sepertinya hanya bisa dipahami sama… kaum mu *LOL* — ngga ah. Kamu orangnya ramah, manis dan baek hati kok Riri. *salaman*

    1. Ya kalau memang tidak bisa menikmati pembicaraan atau merasa ga nyaman ya sewajarnya untuk disudahi haha. Ngapain dipaksain dan pura-pura enjoy :)

  5. itu dia, kenapa sampe sekarang gue gak suka basa basi. mungkin udah pada pernah ngalamin yah, jadi objek yang di sms in atau malah yang ngirim sms. rata-rata setiap orang punya jurus tersendiri gimana pe-de-ka-te. asal jangan berlebihan aja. karena setuju banget sama kalimat yg terakhir.

  6. Ohoho..saya dulu wkt sma pernah nyoba ngajakkin ngobrol seorang teman seangkatan yang waktu pulang kebetulan seangkot dan berakhir dengan saya terbengong2 ditinggal tidur teman saya itu di angkot :D :D :D

    *pukulan telak* :D

    1. LOL ,,, gila, seumur2 aku ngga pernah dicuekin sampe ditinggal tidur euy… *ouch.. sakit pasti*

  7. betul banget… kadang ampe mati gaya ngeladenin orang yang jawab kaya begitu, tanya apa jawab seperlunya, kan jadi bingung mau kasih pertanyaan apa lagi…. Lama – lama cape sendiri… jadinya diem – dieman en dalam kondisi sunyi senyap karena kehabisan gaya buat cari obrolan… Weird moment!!!! agghhh hate it….

    1. Iya tuh… momen2 paling gak comfortable kalo mati gaya dan ga ada topik lagi ya… kecuali sama pacar, kalo habis topik ya udah…. belai2 an aja :)

  8. Ya..mending terus terang aja kalok ndak mau ngobrol, misalnya smsan gitu..maap gak bisa bales2 lagi…jempol gw pegel, kan keknya sama2 enak

    1. Haha, tapi gak jarang sih, banyak malah, orang yang ngga sempet pamit, dan harus segera kabur :)

  9. hehe, bener juga. kadang kalau lawan bicara cuma menjawab sepotong2 dan langsung, aku jadi kehabisan bahan pembicaraan. tapi di satu sisi, kalau lagi nggak mood ngobrol, kujawab singkat2 juga hahaha!!

    1. Harusnya gimana ya… ada orang yang memang pengen ngobrol tapi gak pandai bicara, tapi ada juga yang memang ga pengen ngobrol… bedainnya gimana coba? :<

    1. Memang sih, kadang bikin kesel… dan kalau sedang ga mau ribut ya ikutan diem aja, terus ngelonyor pergi :)

  10. Cara paling jitu menyudahi obrolan ya jawab pendek2 gitu :D

    Kadang kita lagi gak pengen ngobrol tapi malah diajak ngobrol palagi nek wonge njelehi hahahaha…..

    Tapi cara jawabmu buat Merlyn itu jugak cara halus menyudahi obrolan. Lha wis dijelaske kabeh mo nanya palagi cobak? :lol:

    1. Hahaha… bener ya? Yang bisa dia katakan setelahnya hanyalah “hahaha…” dan kemudian bingung mau tanya apalagi :lol:

  11. I learn something from this writing of yours. Pas itu mbaca e dari bb, ga iso komen pas itu. Thanks for the lesson! :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *